Tuesday, January 3, 2012 0 comments

Hakikat Manusia



Dalam keadaan kita menempuhi peperiksaan akhir, jangan kita mudah lupa bahawa apa yang dijanjikan oleh Allah SWT untuk menolong hambaNya yang menolong untuk kemenangan agamaNya. Mesti dalam natrah peperiksaan ini, sahabat berasa berputus asa dan ragu-ragu untuk menghadapi peperiksaan ini, tapi perlu kita ingat bahawa terbergantungan kita kepada Allah adalah terbaik setelah kita meminta daripadaNya. Allah mahu kita menyerahkan segala urusan kita kepadaNya. Dengan itu barulah Allah akan memberikan apa yang kita mahukan.

Ketika kita diuji dengan keyakinan ini, kita akan ragu-ragu benarkah Allah akan memakbulkan permintaan kita. Kita akan ragu-ragu adakah Allah mendengar doa kita. Kita akan ragu-ragu adakah Allah sedang menguruskan urusan kita. Walaupun ketika kita belajar kini. Keraguan ini mendatangkan kesedihan dan kegusaran dalam hati.Sempit hingga sukar bernafas. Sungguh kesabaran dan keyakinan kepadaNya sedang terumbang ambing. Ketika itu persoalan buruk akan timbul dalam diri. Hasil hasutan syaitan yang sentiasa menanam rasa ragu-ragu dalam hati.Adakah kita perlu berputus asa?

Itulah rona-rona hidup, iman itu sedang diuji. Kuncinya sabar dan yakin. Kerana kita berbeza dengan mereka. Mereka sedang diberi kenikmatan. Mungkin mereka juga sedang diuji dengan nikmat itu. Kita tidak sedar dengan nikmat yang kita ada. Allah mahu kita bersyukur dengan apa yang ada, kemudian barulah Dia akan tambah.

Kita tidak tahu apa yang terjadi tahun depan. Tidak tahu apa terjadi bulan depan, tidak tahu apa akan terjadi minggu depan, tidak tahu apa akan terjadi minggu depan, tidak tahu apa akan terjadi esok, tidak tahu apa akan terjadi barang sesaat akan datang. Mungkin sebentar lagi giliran kita diuji dengan nikmat dan musibah.

Islam ertinya berserah diri. Serahkan segala-galanya pada Dia. Dialah sebaik-baik perancang. Apa yang penting kita tahu apa yang kita nak, kita usaha dan usaha dengan sabar. Dan bersangka baik dengan Allah. Ini tidak semudah kata-kata yang sedang ditulis. Ketika menjalaninya terasa sangat lemah dan tidak berdaya. Kerana itu ia dipanggil ujian. Apabila kecewa kita akan bersedih. Adakah kita sedang berputus asa? Segeralah katakan TIDAK. Kerana rahmat Allah itu luas. Sedangkan kita belum cukup berdoa dan menangis meminta. Pinta dan terus pinta.


Bersabarlah dengan kelemahan itu. Yakinlah dengan apa yang dipinta. Selagi itu sesuatu yang baik. Cubalah untuk yakin Allah sedang mendengarnya dan sedang menguruskannya. Meskipun kita sudah tidak melihat harapannya lagi. Teruslah berharap pada Allah. Cukuplah Allah untukku. Sebaik-baik pembantu dan penolong urusanku.

Ingat satu petua belajar bukan untuk peperiksaan, belajar untuk masa depan. Kerana peperiksaan belum tentu menjaminkan kebahagiaan pada masa hadapan. Jika kita gagal pada hari ini, mungkin esok giliran kita untuk berjaya pula. Kerana hidup manusia ini seperti roda. Kadang-kadang di atas, kadang-kadang di bawah. Hakikatnya kita adalah manusia.

Selamat menempuhi Peperiksaan. Ingat D.U.I.T..

Update semasa di PTSL


No Response to "Hakikat Manusia"

Post a Comment